Depan  •  Berita  •  POLA INVESTASI BERUBAH, Serapan Tenaga Kerja Melemah

POLA INVESTASI BERUBAH, Serapan Tenaga Kerja Melemah

Berita  |   |  29 Apr 2014   

JAKARTA—Melemahnya penyerapan tenaga kerja di sektor industri Tanah Air diprediksi akan terus berlansung sepanjang tahun menyusul pola perubahan investasi di Tanah Air.

Sekretaris Jenderal Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi Abdul Wahab Bangkona mengatakan prediksi tersebut lantaran minimnya investasi industri padat karya di Tanah Air. Hal itu, menyebabkan tumbuhanya investasi tidak berbanding lurus dengan penyerapan tenaga kerja.

Menurut Wahab, hanya beberapa sektor—terutama jasa—yang menjadi penopang utama penyerapan tenaga kerja. “Investasi pada 2014 mengarah ke padat modal yang tidak banyak menyerap tenaga kerja,” katanya Minggu (27/4/2014).

Berdasarkan data Badan Koordinasi Penananaman Modal (BKPM) yang dikutip kemenakertrans, penyerapan tenaga kerja pada triwulan I/2013 hanya 260.156 orang atau turun drastis dari penyerapan periode yang sama pada 2013 yang mampu mencapai 361.924 orang.

Saat ini, tuturnya, investor sudah memilih menginvestasikan modalnya untuk industri padat modal lantaran upah di Indonesia sudah tidak murah lagi. “salah satu penyebab investor padat karya menghindar dari Indonesia adalah upah.”

Melemahnya penyeraan tenaga kerja tersebut, jelasnya, juga dilatarbelakangi oleh kurang matchingnya kebutuhan industri dengan kompetensi tenaga kerja di Tanah Air, seperti halnya, kuatnya investasi pertambangan di kawasan Indonesia timur tidak dibarengi oleh ketersediaan tenaga kerja.

Bisnis.com (27/4/2014)

Diskusi Kosong

Nama *

Email *

Website

Gunakan kode HTML blockquote, b, a, ul, ol, dan li jika ingin mempercantik komentar.