Ponorogo – Para pejuang devisa menopang ekonomi daerah sedikitnya Rp100 triliun per tahun lewat remitansi atau pengiriman uang dari luar negeri ke Indonesia, demikian data dari Badan Nasional Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia (BNP2TKI).